Kamis, 20 Februari 2014

stasiun ui depok pasar senen weleri

Bismillah. Malam ini nyaman ya.. Alhamdulillah hari ini Allah lancarkan semua urusanku. Betul juga, faidzaa faraghta fangshab. Jika kita terus aktif bergerak, Allah bisa dan sangat mungkin untuk mengubah nasib kita menjadi lebih baik. Aku merasakannya langsung hari ini. Pagi tadi, seperti biasa aku berangkat dari depok agak gelap, tapi aneh sekali karena sampai tangerang, indom***t di deket il lago itu uda buka. Aku membeli tiket kereta di sana. Alhamdulillah masi 85 kursi kosong untuk nanti sore. Okay, langsung aku pesen satu. Spesial ndak pake telor ya.. Mengejutkan! Aku dapat gratisan teh celup bermerk i****are* juga. Lumayan lah..

Aktivitasku berjalan sampai siang. Pas sekali jam 12 lebih. Setelah sholat berjamaah dengannya, kukebut lagi tapi ternyata sampai di depok uda disambut senyum ramah pak Hengki yang super canggih itu. Kali ini hampir satu jam aku telat. Oya, ngomong tentang berkendara. Sebaiknya kita hatihati ya pas di jalan. Inget, hati2 itu ndak mesti pelan lho ya.. liat sekeliling kita. Tadi pagi aku hampir saja nebrak/ditebrak motor. Untung ban mobil sampingku ngelindes kaki kiri berspatuku. Tapi Alhamdulillah keseimbanganku masih Allah baguskan dan aku sangat bersyukur. Selain rem yg pakem dan ban yang masih belum alus, liat keadaan n timing yang pas buat nyalip itu sangat penting lho.. belajar deh dari pengalamanku! Yang lebih penting dari itu semua, mbaca doa juga, bismillaahi tawakkaltu 'alallaah laa haula wa laa quwwata illaa billaahil 'aliyyil 'adhziim. Manteb dah.. ;D

Okay, kita masuk ke inti cerita ini. Judulnya kayak gitu kok isinya nylewar kemanamana ya? Hehe.. yak. Aku berangkat dari stasiun UI pas jam 16.54. Naik commuter ini aku mbayar delapan ribu lima ratus rupiah thok. Malah ternyata nantinya dibalikin lagi setelah aku nuker kartunya di st. Pasar senen lima ribu rupiah. Jadi sebenernya cuma mbayar tiga setengah saja. Murah bangeet.. jarak stasiun UI pasar senen itu ndak deket lho, Sahabat.. sama kayak pas hari sebelumnya pas aku nanyananya ke sahabatsahabat canggihku, Pohon, daun, dan udara. Oiya, juga mba ros juga. Mereka mberitau detail banget gimana perjalananku ke senen, sampai harga n naik turunnya juga. Thanks Sob.. kalian memang canggih. Aku terharu..

Jadi begini Saudara..
Dari UI naik kereta jurusan kota, turun di stasiun manggarai. Aku liat peta yg di atas pintu keluar krl itu kok, sama nanya2 banyak orang juga nding.. :) habis sampai manggarai, aku pindah ke jalur 4 naik yang arah bekasi, turunnya di Jatinegara. Itu cuma sekali stasiun aja. Jadi cuma kirakira 5 menit aja. Kl aku naik yg jurusan tanah abang bisa setengah jaman katanya. Lumayan lah.. nah, dari jatinegara aku pindah ke jalur 5 yang menuju ke st. Pasar senen. Itu cuma ngelewati 3 stasiun aja, Pondok jati, Kramat, Gang Sentiong, Pasar Senen. Jadi singkatnya aku sampai senen jam 18.15, sekitar segitu deh hanya dengan 3.500 rupiah saja. Nah, habis itu aku tukerkan ke loketnya. Ngantrinya lumayan sih..

Sholat maghrib n isya' dijeda makan malam di sana, habis itu lari2. Pas banget setelah sholat jamaah di masjid deket situ (nyebrang jalan dulu beberapa langkah aja) terus langsung larilari kecil, sa'i istilah kerennya. Karena pas tak liat jam 19.40 padahal kereta senja utama ini jadwal berangkatnya 19.50. Aku nuker ke pak penjaganya, terus langsung masuk, nyari tempat duduk di gerbong 5, no. 14c. Yapp.. dapat! Langsung beberapa detik kemudian berangkat. Alhamdulillah.. pas banget ya.. ini aku nulis ini juga di kereta. Enak lho di sini kursinya lebar2 jaraknya.. terus ada ac nya. Ada colokan listriknya, lagi. Makanya bisa nulis di android canggih ini.. ahahaha.. :D katanya sih nanti sampai di Weleri sekitar jam dua pagi gitu.. insyaAllah.

 Ini jepretanku.

Update yg paling baru, perjalanan 16 April 2014:
16.34 dari ui
17.14 sampai manggarai
17.25 berangkat dari manggarai
17.33 sampai jatinegara, berangkat
17.45 sampai pasar senen
Lewat terowongan
nukar tiket, sholat maghrib n isya di masjid seberang jalan, selesai sholat isya, segera cepat2 siap2 lagi
Beli makan, minum, langsung masuk dg menunjukkan tiket n KTP, nyari tempat duduk, makan.
Semoga perjalanan kita lancar sampai tujuan. Aamiin. :)

10 komentar:

  1. Kak kalau dari ui turun ke gang sentiong naik kereta lagi yg arah senen bisa ndak kak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, gitu juga bisa kak.. tinggal sekali stasiun aja berarti.

      Hapus
  2. itu sdh lama ya 2014, kalo saat ini Januari 2016 masih berlaku kah rute yang diceritakan? atau sudah ada perubahan? mohon arahannya...hehehe

    Sedang musafir ceritanya...

    Rencana musafir : start dari Hotel Wiyata Depok, ke Pasar Senen terus naik kereta api ke Yogyakarta.

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih kok, insyaAllah..
      Selamat bermusafir, Sahabat.. :)

      Hapus
  3. Makasih ya curhatannya , sangat membantu saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. okay, samasama irfan..

      Hapus
    2. Kalau naik kereta dari stasiun bekasi ke perpus UI turun dimana ya? Dan dari stasiun tujuan ke perpus UI naik apa lagi ya ? Mohon pencerahannya

      Hapus
    3. Bisa di pocin (pondok cina). Nanti jalan lewat masjid UI (bisa sholat dhuha dulu di sana kalau perpusnya belum buka ^_^ ).

      Hapus